Anak di Lokasi Banjir Kalimantan Selatan Dapat Bantuan Trauma Healing dan Psikologi dari Relawan dan TNI

- 24 Januari 2021, 19:47 WIB
Relawan menggunakan perahu karet mengevakuasi warga yang terdampak banjir di Desa Sungai Raya, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, Selasa (12/1/2021). Ribuan rumah di enam desa Kecamatan Simpang Empat Kabupaten Banjar terendam banjir setinggi 50 cm hingga dua meter akibat intensitas curah hujan yang tinggi sehingga mengakibatkan Sungai Riam Kiwa meluap. Foto Antaranews Kalsel/Bayu Pratama S.
Relawan menggunakan perahu karet mengevakuasi warga yang terdampak banjir di Desa Sungai Raya, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, Selasa (12/1/2021). Ribuan rumah di enam desa Kecamatan Simpang Empat Kabupaten Banjar terendam banjir setinggi 50 cm hingga dua meter akibat intensitas curah hujan yang tinggi sehingga mengakibatkan Sungai Riam Kiwa meluap. Foto Antaranews Kalsel/Bayu Pratama S. /

ISU BOGOR - Anak-anak di lokasi bencana banjir dan tanah longsor di Desa Arangani, Kecamatan Hantakan, Kabupaten Hulu Sungai tengah, Kalimantan Selatan mendapat bantuan trauma healing dan psikologi dari para relawan dan Anggota TNI.

Anggota TNI bersama tim gabungan membantu anak-anak menghilangkan trauma atas bencana yang menimpa tempat tinggal mereka.

Danramil 1002-07/Pagat, Kodim 1002/Barabai jajaran Korem 101/Antasari Kapten Inf Andi Tiro mengatakan tujuan dari dilakukannya kegiatan tersebut.

Baca Juga: BPBD Laporkan 22 Titik Banjir Bekasi Akibat Intensitas Hujan Tinggi Hari Ini

Baca Juga: Satgas Covid-19 Minggu, 24 Januari Kasus Terkonfirmasi Positif Bertambah 11.788 per Hari

Baca Juga: Masuk Musim Tanam, PT Pupuk Indonesia Perkuat Persediaan Pupuk di Gudang-Gudang Kabupaten

"Semoga dengan adanya kegiatan ini anak-anak dapat ceria kembali dalam menyongsong masa depan tanpa ada gangguan psikologis," ujarnya.

Kecamatan Hantakan menjadi salah satu wilayah terparah terdampak bencana banjir bandang dan tanah longsor.

Bencana itu telah memporak-porandakan bengunan rumah warga serta infrastruktur lainnya, bahkan sejumlah orang ditemukan tewas.

Halaman:

Editor: Aulia Salsabil Syahla

Sumber: ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X