Pengacara Sebut Kezaliman terhadap HRS Makin Menggila, Refly Harun: Ada 'Tangan Tak Terlihat' yang Ingin...

- 20 Agustus 2021, 15:48 WIB
Siaran pers tim pengacara Habib Rizieq Shihab (HRS)
Siaran pers tim pengacara Habib Rizieq Shihab (HRS) /Tangkapan layar/Kanal YouTube Refly Harun

ISU BOGOR - Tim pengacara Habib Rizieq Shihab (HRS) baru-baru ini melalui siaran persnya menyebut bahwa kezaliman terhadap kliennya semakin menggila.

Pasalnya, masa penahanan HRS yang seharusnya habis pada awal Agustus lalu malah diperpanjang hingga tiga puluh hari ke depan oleh Pengdilan Negeri Jakarta Timur, lewat ketetapan Wakil Pengadilan Tinggi.

Mengetahui hal tersebut, Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun buka suara dan blak-blakan mengatakan jika ada 'the invisible hand' atau 'tangan tak terlihat' yang ingin HRS terus 'dikandangkan'.

Baca Juga: Diduga Simpatisan HRS Naikkan Tagar 'Pecat Waka PT Jakarta' hingga Trending

Refly Harun menilai jika kasus yang menjerat pendiri FPI ini harus dilihat dari dua dimensi, yakni dimensi politik dan dimensi hukum.

"Jadi, kita tidak bisa menyatakan ini hanya soal dimensi hukum saja, tetapi ini juga ada dimensi politiknya," ujar Refly Harun dikutip Isu Bogor dari kanal YouTube-nya, Jumat, 20 Agustus 2021.

"Dimensi politiknya adalah ada semacam the invisible hand, kita tidak tahu dari mana, walaupun orang bisa menduga jurusannya dari mana yang menginginkan HRS terus dikandangkan," sambungnya.

Baca Juga: Tim Advokasi HRS Beberkan Kegiatan Habib Rizieq Selama di Tahanan, Ada Tadarusan hingga Agustusan

Bahkan, lanjut dia, kalau bisa hingga setidaknya pemilihan umum (pemilu) 2024 mendatang.

Halaman:

Editor: Iyud Walhadi


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X